Geng Warung Pak Jabit

Ahad, 20 November 2011

Warkah Siri 9: " Anakku..."

Detik waktu berlalu tanpa pengisian adalah suatu yang merugikan. Detik manis dan pahit adalah perkara yang tidak harus dilupakan. Detik manis dijadikan ingatan yang membolehkan manusia tersenyum sendirian, begitu juga dengan pengalaman pahit, dijadikan panduan dan pengajaran bagi menjalani onak duri ranjau hidup. 

Kehidupan yang kita alami, tidak semuanya manis, kadangkala yang manis rupanya pahit yang menanti, begitulah juga yang pahit, kadangkala terasa seakan madu setelah mengalaminya. Ada pro dan kontra, naik turunnya, pasang surutnya, persamaan dan pertentangan, inilah sebuah kehidupan......

(warkah si penulis.....)

******************************************

Aiman kelihatan merenung sendirian, sambil melihat telatah anak-anaknya yang sedang bermain alatan persekolahan, dijadikan pensil 2b sebagai ultraman, pembaris sebagai raksaksa, pemadam sebagai bangunan. Dia semakin akur, tahap kecerdikan semakin hari, semakin meningkat ke arah yang lebih positf. Inilah anak bongsunya, setelah kematian suami, beliau memikul dan mengalas tanggungjawab membesarkan anak-anaknya.

"Berkata Lukman Al- Hakim: Puteraku, puncak kehormatan dan kedudukan tinggi adalah akal yang cergas. Orang yang cergas akalnya, maka tertutup semua dosa-dosanya, diperbaiki kesalahan-kesalahannya dan diredhai tuhannya."

"Emak, jom main dengan Mat...... emak ambil pebaris, jadi raksaksa, tapi kena kalah la.. mane bole menang kalau lawan gan ultraman", permintaan anaknya disulami dengan senyum manisnya. 

"Ada ke camtu.... nak bagi mak kalah.. ye..ye... berikan pembaris Mat pada emak.", jelas ibunya, lalu disisihkan baju hingga kepangkal lengan. 

Diberikan pembaris plastik yang patah kepada ibunya, tanda harga rm10 sen masih melekat pada bahagian tengah pembaris. 

"Mat dah solat ?", tanya ibunya. "Belum,, nanti mat solat la..", jawab anaknya yang sudah berusia 10 tahun. "Anakku,.. utamakan solat, solat didirikan, bermakna tertegaklah tiang agama duhai anakku, Allah semakin sayang,... kan Mat anak yang soleh,... pasni kita sambung main ya. Emak janji..".

"Baik emak........,", jawapan, tanpa ada sedikitpun alasan dan bantahan. Syukur, inilah anaknya.

Anak adalah penyeri hidup, bangun awal pagi dan bergegas ke tempat kerja, bila balik, merekalah yang pertama ditatap. Susah payah dalam apa jua urusan mencari rezeki adalah untuk anak-anak, supaya menjadi insan berguna suatu saat nanti. Namun begitu, perkara pertama bagi mendidik anak-anak ialah dengan memurnikan agama dalam kehidupannya, sebagai penentu kejayaannya dunia dan akhirat. 

Didiklah anak-anakmu, kerana mereka itu dijadikan untuk menghadapi masa yang bukan masamu (Ali bin Abi Talib r.a.)



1 ulasan :

Mrs. Lady's Stylo berkata...

Salam buat semua stylo ladies di sini! :)

Khas buat PENCINTA HANDBAGS!
Koleksi yg menarik & stylo serta tips2 berguna.

Kunjungi kami di http://mrsladysstylo.blogspot.com/

TQVM! :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...